APLIKASI KRIDA 3 R (REUSE, REDUCE, RECYCLE) MEMBUAT KOMPOSTER KERANJANG BAMBU

04 12 2014 07:51:46 | 10737 Kali
APLIKASI KRIDA 3 R  (REUSE, REDUCE, RECYCLE) MEMBUAT KOMPOSTER KERANJANG BAMBU

APLIKASI KRIDA 3 R  (REUSE, REDUCE, RECYCLE)

MEMBUAT KOMPOSTER KERANJANG BAMBU

 

Sebagai warga negara yang baik, mari kita kita coba laksanakan apa yang diamanatkan oleh Undang-Undang no.18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah. Dalam Undang-undang tersebut disebutkan : "Setiap orang dalam pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga wajib mengurangi dan menangani sampah dengan cara yang berwawasan lingkungan". Nah, untuk itu mari kita pilah sampah mulai dari rumah kita masing-masing, pisahkan sampah anorganik dan sampah organik. Sampah anorganik masih bisa kita perlakukan 3R (Reuse, Reduce, Recycle) atau dijual, lumayan menghasilkan nilai ekonomis, sedangkan sampah organik kita persiapkan untuk dikomposkan menggunakan Keranjang Bambu.

Keranjang Bambu merupakan media yang sangat banyak kita jumpai dimanapun, dan harganya pun relatif lebih murah. Penggunaan keranjang bambu ini biasanya hanya sebatas untuk menampung sampah, sebagaimana yang sering kita lihat, tentunya sampah-sampah yang ditampung adalah sampah yang belum terpilah.  Kali ini, coba kita praktikkan penggunaan keranjang bambu untuk komposter rumah tangga.

Untuk membuat Komposter keranjang bambu mudah saja. Alat dan Bahan yang kita perlukan adalah :

- 1 Keranjang Bambu

- 1 Tutup keranjang Bambu (bisa dibeli dalam bentuk tampah)

- Kardus bekas (ukuran yang bisa dimasukkan ke  keranjang bambu)

- 2 Bantalan sekam atau bantalan styroform (sekam/styroform dimasukkan ke dalam net, dibentuk seperti bantal seukuran alas dan atap keranjang)

- Kompos yang sudah jadi (secukupnya)

- 1 Pengaduk (bisa digunakan soled kayu, atau bilah)

- sampah organik (sisa sayuran, sisa makanan, kulit buah, dedaunan, dll)

 

Adapun pembuatan kompos menggunakan komposter bambu tersebut adalah sebagai berikut :

-          Siapkan keranjang bambu, lapisi bagian dalamnya dengan kardus bekas

-          Masukkan 1 buah bantalan sekam/styroform ke dasar keranjang

-          Taburkan kompos yang sudah jadi di atas bantalan

-          Masukkan sampah organik yang telah dipotong kecil-kecil, aduk merata dengan kompos yang sudah jadi.

-          Tutup campuran sampah tersebut dengan bantalan sekam/styroform, lalu tutup keranjang tersebut dengan tutup bambu (tampah)

-          Letakkan komposter pada tempat yang sejuk, tidak terkena matahari langsung ataupun hujan. Hindarkan juga dari hewan seperti tikus ataupun kecoa.

-          Setiap hari, masukkan sampah organik ke dalamnya dan diaduk, lalu tutup kembali keranjang, proses memasukkan sampah dilakukan hingga keranjang penuh.

-          Setelah penuh, biarkan sambil sesekali diaduk, setelah  4 minggu  sampah-sampah organik  telah menjadi kompos dan siap digunakan.

-          Kompos yang telah matang berwarna hitam dan seperti tanah.

Terkadang timbul masalah dalam pembuatan kompos, diantaranya timbul belatung dan bau. Untuk mengatasi timbulnya belatung, cukup taburkan kapur kedalam komposter, sedangkan untuk mengatasi bau masukkan ampas kopi, atau kulit jeruk, atau letakkan dekat tanaman penyerap bau seperti sansiviera (jenis tanaman  lidah mertua dll).

Mudah bukan pembuatannya, dan tentunya murah meriah jika dibandingkan membuat komposter menggunakan keranjang plastik. Kompos yang dipanen dapat kita gunakan untuk tanaman di rumah , di kebun, atau bahkan di sawah, atau dapat dijual juga. Penggunaan kompos (pupuk organik) ini lebih aman pada tanah dan tanaman dibandingkan dengan penggunaan pupuk kimia.

 

SELAMAT MENCOBA…

 
 
 

Related Posts

Komentar